Tuesday, April 26, 2011

Siapa Jodoh Kita?



Remaja yang berada dalam lingkungan 19 hingga awal 20an selalunya sering memikirkan tentang jodoh. Jodoh merupakan antara perkara yang sering bermain di dalam fikiran selain daripada pelajaran, keluarga, amal ibadat serta minat peribadi masing-masing. Sebab itu, tak mustahil untuk kita melihat ramai di antara kita yang sudah kecundang dalam percintaan. Kecewa bagai dunia ingin kiamat. Segala-galanya dirasakan tidak kena. Dialah yang paling malang di dalam dunia ini pada anggapannya. Dia akan merasa sudah tidak bermakna lagi hidup di dunia. Bekas kekasih pula dilihat begitu bahagia dengan hidup baru. Akhirnya yang ditinggalkan kecewa dan sedih bagai nak rak.


Itu salah satu contoh yang menujukkan betapa remaja begitu obses dengan cinta sesama manusia. Teringat satu ungkapan.


**********************************************************************************


"Manusia suka harta tetapi lupa pada amalan
Manusia suka rumah tetapi lupa pada kubur
Manusia suka bercinta tetapi lupa pada neraka
Manusia suka berbalah tetapi lupa pada syurga
Manusia suka manusia tetapi lupa pada Pencipta"


Yang selalu berlaku di kalangan kita adalah kita boleh menjadi begitu obses untuk mencintai manusia. Tetapi jarang sekali malah sentiasa terleka daripada meletakkan cinta dan rindu kita yang paling agung kepada Yang Maha Esa. Ramai yang bercinta, tetapi solat lintang pukang. Ramai yang bercinta, tetapi aurat tidak dijaga. Ramai yang bercinta tetapi ikhtilat entah ke mana. Ini membuktikan betapa kita lebih mencintai manusia daripada mencinta Yang Mencipta manusia tersebut.


Situasi lain, kadangkala pula kita sering terfikir yang si A mungkin sesuai untuk kita. Esoknya pula, si B pula yang mungkin sesuai untuk kita. Keesokan hari, si C pula. Terus berlanjutan hingga berapa ramai, tak tahulah. Ini juga masalah. Sampai boleh jadi pening kalau tidak mampu dikawal.


Dalam hal ini, apa yang kita perlu faham dan sedar adalah jodoh dan rezeki setiap daripada kita sudah ditetapkan Allah sejak di Lauh Mahfuz lagi. Bercintalah bagai nak rak, kalau Allah katakan tidak akan bersatu, akan kecundang juga percintaan yang pernah menjadi begitu romantis. Dalam hal ini, kita semua perlulah percaya pada kuasa Allah. Di sinilah, iman dan Islam kita diiuji. Sama ada kita percaya pada janji Allah ataupun tidak.


Selagi belum ada dalam pemikiran untuk berumahtangga, jauhilah cinta sebelum nikah. Jika diri sudah bersedia, lain ceritanya. Lebih banyak perjuangan yang mesti dilakukan remaja-remaja kita selain daripada memikirkan soal cinta. Islam dan dakwah perlu diperkasakan. Kebudayaan kemanusian kita wajib dipulihkan. Ummah kita perlu diislahkan. Bumi Palestin perlu dibebaskan. Hudud perlu ditegakkan. 


Banyak lagi perjuangan kita wahai sahabat. Utamakanlah yang mana lebih penting. Pasti, Allah akan membalasnya dengan seorang bidadari ataupun sorang putera yang setimpal untuk kita.


"Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji dan laki-laki yang keji adalah untuk wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rizki yang mulia (surga)."

(An-Nur:26)

 

7 comments:

rabbani said...

pnjng nya pasal jodah...hehehe

@tiF said...

betul3x... jzkk....

Danial Izzat Zulbahari said...

rabbani- panjang ke? hehe

awatif- moga ada manfaat ^_^

Najib said...

Bani, jodah mende plak =P.

Danial Izzat Zulbahari said...

Rabbani tersasul sgt tu. hehe

zatiey said...

harap2 sy jumpe pmilik tulang rusuk yg sudi meminjamkan tulang rusuknya pd saya..

mR.bUnY said...

ssh nk jd smpurna cmntu kan..mudah2an boleh jd yg terbaik..

Pages

Siapa Jodoh Kita?

Tuesday, April 26, 2011



Remaja yang berada dalam lingkungan 19 hingga awal 20an selalunya sering memikirkan tentang jodoh. Jodoh merupakan antara perkara yang sering bermain di dalam fikiran selain daripada pelajaran, keluarga, amal ibadat serta minat peribadi masing-masing. Sebab itu, tak mustahil untuk kita melihat ramai di antara kita yang sudah kecundang dalam percintaan. Kecewa bagai dunia ingin kiamat. Segala-galanya dirasakan tidak kena. Dialah yang paling malang di dalam dunia ini pada anggapannya. Dia akan merasa sudah tidak bermakna lagi hidup di dunia. Bekas kekasih pula dilihat begitu bahagia dengan hidup baru. Akhirnya yang ditinggalkan kecewa dan sedih bagai nak rak.


Itu salah satu contoh yang menujukkan betapa remaja begitu obses dengan cinta sesama manusia. Teringat satu ungkapan.


**********************************************************************************


"Manusia suka harta tetapi lupa pada amalan
Manusia suka rumah tetapi lupa pada kubur
Manusia suka bercinta tetapi lupa pada neraka
Manusia suka berbalah tetapi lupa pada syurga
Manusia suka manusia tetapi lupa pada Pencipta"


Yang selalu berlaku di kalangan kita adalah kita boleh menjadi begitu obses untuk mencintai manusia. Tetapi jarang sekali malah sentiasa terleka daripada meletakkan cinta dan rindu kita yang paling agung kepada Yang Maha Esa. Ramai yang bercinta, tetapi solat lintang pukang. Ramai yang bercinta, tetapi aurat tidak dijaga. Ramai yang bercinta tetapi ikhtilat entah ke mana. Ini membuktikan betapa kita lebih mencintai manusia daripada mencinta Yang Mencipta manusia tersebut.


Situasi lain, kadangkala pula kita sering terfikir yang si A mungkin sesuai untuk kita. Esoknya pula, si B pula yang mungkin sesuai untuk kita. Keesokan hari, si C pula. Terus berlanjutan hingga berapa ramai, tak tahulah. Ini juga masalah. Sampai boleh jadi pening kalau tidak mampu dikawal.


Dalam hal ini, apa yang kita perlu faham dan sedar adalah jodoh dan rezeki setiap daripada kita sudah ditetapkan Allah sejak di Lauh Mahfuz lagi. Bercintalah bagai nak rak, kalau Allah katakan tidak akan bersatu, akan kecundang juga percintaan yang pernah menjadi begitu romantis. Dalam hal ini, kita semua perlulah percaya pada kuasa Allah. Di sinilah, iman dan Islam kita diiuji. Sama ada kita percaya pada janji Allah ataupun tidak.


Selagi belum ada dalam pemikiran untuk berumahtangga, jauhilah cinta sebelum nikah. Jika diri sudah bersedia, lain ceritanya. Lebih banyak perjuangan yang mesti dilakukan remaja-remaja kita selain daripada memikirkan soal cinta. Islam dan dakwah perlu diperkasakan. Kebudayaan kemanusian kita wajib dipulihkan. Ummah kita perlu diislahkan. Bumi Palestin perlu dibebaskan. Hudud perlu ditegakkan. 


Banyak lagi perjuangan kita wahai sahabat. Utamakanlah yang mana lebih penting. Pasti, Allah akan membalasnya dengan seorang bidadari ataupun sorang putera yang setimpal untuk kita.


"Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji dan laki-laki yang keji adalah untuk wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rizki yang mulia (surga)."

(An-Nur:26)

 

7 comments:

rabbani said...

pnjng nya pasal jodah...hehehe

@tiF said...

betul3x... jzkk....

Danial Izzat Zulbahari said...

rabbani- panjang ke? hehe

awatif- moga ada manfaat ^_^

Najib said...

Bani, jodah mende plak =P.

Danial Izzat Zulbahari said...

Rabbani tersasul sgt tu. hehe

zatiey said...

harap2 sy jumpe pmilik tulang rusuk yg sudi meminjamkan tulang rusuknya pd saya..

mR.bUnY said...

ssh nk jd smpurna cmntu kan..mudah2an boleh jd yg terbaik..