Tuesday, August 31, 2010

Cinta Yang Tak Terlafaz


Dengan nama Allah yang Maha Menganugerahkan rezeki kepada hamba-hambaNya.

Bisikan subuh mula meninggalkan segenap lapisan alam. Sang Suria makin hangat menyinar di angkasa. Derap-derap dingin mula menghilangkan diri daripada bumi. Mula kelihatan bukit-bukit bersalut rimba kehijauan. Angin bayu di lautan biru makin hangat.

Di suatu sudut, apa salahnya kita luangkan masa beberapa ketika untuk memikirkan tentang sejarah kehidupan yang telah kita lalui. Tentang arkib-arkib nafas yang telah berlalu. Subhanallah. Sungguh benar, Allah itu Maha Adil lagi Maha Kaya. Ditariknya nikmat pertama untuk dianugerahkan nikmat yang lebih baik. Itulah tanda cinta Allah!

Sungguh Allah itu lebih tahu tentang kebaikan mengapa nikmat yang pertama itu ditarik. Kerana mesti ada kebaikan yang tidak manusia ketahui walaupun kita mengeluh dan kecewa pada mulanya. Tetapi di akhirnya, suatu senyuman yang indah terhasil di pinggir bibir.

Begitulah Allah tidak pernah mengecewakan. Tidak akan pernah selagi kita yakin padaNya. Selagi kita patuh padaNya. Allah sentiasa ada untuk melindungi dan menganugerahkan rezeki untuk setiap hambaNya. Daripada rezeki karier hinggalah kepada jodoh pertemuan. Semuanya dijamin Allah. Jika kita baik, maka kita akan dapat yang baik.

Sungguh benar Allah lah yang menganugerahkan nikmat sihat, nikmat kasih, nikmat belajar untuk diri ini. Sungguh Allah itu Maha Pencinta. Hanya kita yang selalu sombong untuk membalas cintaNya. Ku tinggalkan kata-kata ini sebagai akhir kalam. Untuk menjadi pedoman cinta yang tak terlafaz.

"Ku perhatikan laut,
Lalu ku berdoa agar ukhuwah kita tidak sepertinya,
Pasang dan surut silih berganti,
Tidak juga seperti buih-buihnya yang tidak kekal,
Lalu ku berdoa lagi agar di anatara kita seperti Sungai Nil,
Yang tetap mengalir hingga ke saat ini..."

6 comments:

hma said...

sangat suka entry ni!

-ok dah komen.hehe

Danial Izzat Zulbahari said...

syukran2...moga ada manfaat

Khazanah_Illahi said...

like da poem..

Danial Izzat Zulbahari said...

syukran. moga jiwa-jiwa manusia kita tergerak untuk betul2 menyayangi Dia yang sentiasa menanti cinta kita. InsyaAllah...

syifa' rahiman said...

aku cinta Allah~

cleo said...

entah ...

sdg cuba

Pages

Cinta Yang Tak Terlafaz

Tuesday, August 31, 2010


Dengan nama Allah yang Maha Menganugerahkan rezeki kepada hamba-hambaNya.

Bisikan subuh mula meninggalkan segenap lapisan alam. Sang Suria makin hangat menyinar di angkasa. Derap-derap dingin mula menghilangkan diri daripada bumi. Mula kelihatan bukit-bukit bersalut rimba kehijauan. Angin bayu di lautan biru makin hangat.

Di suatu sudut, apa salahnya kita luangkan masa beberapa ketika untuk memikirkan tentang sejarah kehidupan yang telah kita lalui. Tentang arkib-arkib nafas yang telah berlalu. Subhanallah. Sungguh benar, Allah itu Maha Adil lagi Maha Kaya. Ditariknya nikmat pertama untuk dianugerahkan nikmat yang lebih baik. Itulah tanda cinta Allah!

Sungguh Allah itu lebih tahu tentang kebaikan mengapa nikmat yang pertama itu ditarik. Kerana mesti ada kebaikan yang tidak manusia ketahui walaupun kita mengeluh dan kecewa pada mulanya. Tetapi di akhirnya, suatu senyuman yang indah terhasil di pinggir bibir.

Begitulah Allah tidak pernah mengecewakan. Tidak akan pernah selagi kita yakin padaNya. Selagi kita patuh padaNya. Allah sentiasa ada untuk melindungi dan menganugerahkan rezeki untuk setiap hambaNya. Daripada rezeki karier hinggalah kepada jodoh pertemuan. Semuanya dijamin Allah. Jika kita baik, maka kita akan dapat yang baik.

Sungguh benar Allah lah yang menganugerahkan nikmat sihat, nikmat kasih, nikmat belajar untuk diri ini. Sungguh Allah itu Maha Pencinta. Hanya kita yang selalu sombong untuk membalas cintaNya. Ku tinggalkan kata-kata ini sebagai akhir kalam. Untuk menjadi pedoman cinta yang tak terlafaz.

"Ku perhatikan laut,
Lalu ku berdoa agar ukhuwah kita tidak sepertinya,
Pasang dan surut silih berganti,
Tidak juga seperti buih-buihnya yang tidak kekal,
Lalu ku berdoa lagi agar di anatara kita seperti Sungai Nil,
Yang tetap mengalir hingga ke saat ini..."

6 comments:

hma said...

sangat suka entry ni!

-ok dah komen.hehe

Danial Izzat Zulbahari said...

syukran2...moga ada manfaat

Khazanah_Illahi said...

like da poem..

Danial Izzat Zulbahari said...

syukran. moga jiwa-jiwa manusia kita tergerak untuk betul2 menyayangi Dia yang sentiasa menanti cinta kita. InsyaAllah...

syifa' rahiman said...

aku cinta Allah~

cleo said...

entah ...

sdg cuba